Jumat, 13 Maret 2015

met malam temen2 blogger,,,berhubugan pada semester  ni ane punya mata kuliah  filsafat sejarah,maka dari itu ane punya inisiatif untuk nulis tentang filsafat sejarah ni.
berikut gambaran umum tentang filsafat sejarah menurut ane...
taraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa,,,,,,

A.  Pengertian Filsafat Sejarah
Awal perkembangan filsafat, filsafat meliputi seluruh jenis ilmu pengetahuan. Pada masa ini pengetahuan belum terpecah-pecah dan  terspesialisasi. Namun pada masa Renaissannce abad ke 17 dan sesudahnya, ilmu pengetahuan mengalami perkembangan yang luar biasa sehingga memisahkan diri dari filsafat. Setelah filsafat pecah menjadi berbagai disiplin ilmu, aktivitas filsafat tidak mati, tetap hidup dengan corak baru sebagai ilmu istimewa yang mencoba memecahkan masalah yang tidak terpecahkan oleh jangkauan ilmu. Filsafat kemdian memiliki cabang-cabangnya.
De Vos, dalam E. N. S. I. E (Eerste Nederlandse Systematich Ingeriche Encyclopaedie), menggolongkan cabang-cabang filsafat sebagai berikut:
a.    Metafisika
b.    Logika
c.    Ajaran tentang ilmu pengetahuan
d.   Filsafat alam
e.    Filsafat kebudayaan
f.     Filsafat sejarah
g.    Etika
h.    Estetika
i.      Antropologi[1]
Sementara itu, Jappers dalam bukunya yang berjudul Vom Ursprung un Ziel der Geschichte (1949) yaitu tentang asal dan tujuan sejarah, salah satu tugas bagi sejarah filsafat adalah mencari struktur sejarah sedunia sebagai sejarah keseluruhan. Jaspers membagi sejarah ke dalam 4 periode:
a.    Periode pertama merupakan zaman prahistoris yang tidak meninggalkan jejak tertulis. Pada masa ini bahasa-bahasa berkembang, alat-alat ditemukan, api mulai digunakan. Zaman ini meletakkan dasar bagi seluruh sejarah yang akan datang. Disini manusia mengatasi keadaan biologis belaka dan menjadi manusia dalam rti sungguh-sungguh.
b.    Tahun 5000-3000SM, timbulnya kebudayaan-kebudayaan kuno yang besar di Mesir, Mesopotamia, di tepi sungai Indus dan kemudian di tepi sungai Indus dan tepi sungai Hoangho.
c.    Tahun 800-200SM, peletak dasar rohani dan intelektual bagi umat manusia. Seperti di Tiongkok, India, Parsi, Palestina, dan Yunani.
d.   Sejak waktu itu berlangsung sejarah baru yang menyangkut seluruh dunia, yaitu timbulnya jaman ilmiah teknis. Jaman itu sudah dipersiapkan di Eropa sejak akhir Abad Pertengahan, didasari abad ke 17  berkembang lebih luas pada akhir abad ke 18 dan mengalami perkembangan yang sangat pesat.
Periode ketiga memainkan peranan sentral karena dianggap pusat seluruh sejarah. Zaman antara tahun 800-200 SM luar biasa suburnya. Berbagai ciptaan rohani yang masih memupuk hidup intelektual dan religius hingga saat ini. Dalam zaman poros itu pula lahirlah agama-agama besar.
Menurut Al Khudairi, filsafat sejarah adalah tinjauan terhadap peristiwa-peristiwa historis secara filosofis untuk mengetahui faktor-faktor essensial yang mengendalikan perjalanan peristiwa-peristiwa istoris itu, untuk kemudian mengikhtisarkan hukum-hukum umum yang tetap, yang mengarahkan perkembangan berbagai bangsa dan negara dalam berbagai masa dan generasi.Sementara itu, F. Laurent mengatakan bahwa sejarah tidak mungkin hanya merupakan seperangkat rangkaian peristiwa yang tanpa tujuan atau makna. Dimana sejarah tunduk sepenuhnya pada kehendak Tuhan seperti peristiwa alam yang tunduk pada hukum hukum yang mengendalikannya.
W. H. Walsh dalam bukunya An Introduction to Phillosophy of History menyatakan hendaknya memperhatikan definisi sejarah dahulu sebelum mendefnisikan filsafatsejarah. Sejarah kadang diartikan sebagai peristiwa yang terjadi pada masa lalu dan penuturan peristiwa masa lalu itu. pengertian tersebut berpengaruh terhadap bidang kajian filsafat sejarah. 
1. Merupakan suatu studi dalam bentuk kajian sejarah tradisional, yaitu perjalalan sejarah dan       perkembangannya dalam pengertian yang aktual. 
2. Suatu studi mengenai proses pemikiran filosofis tentang perjalanan dan perkembangan sejarah itu sendiri. Dalam hal ini filsafat sejarah dapat dimaknai sebagai studi mengenai jalannya peristiwa sejarah atau studi terhadap asumsi dan metode para sejarawan.
Filsafat sejarah adalah cabang dari filsafat yang mempelajari tentang prinsip-prinsip mendasar (hakekat) sejarah sejauh dapat ditangkap oleh akal dan dapat dipertanggung-jawabkan secara ilmiah, artinya bersifat rasional-ilmiah. Filsafat sejarah mempelajari prinsip-prinsip dasar keilmuan sejarah. Filsafat sejarah membicarakan “ada” sebagai sejarah.Pertanyaan yang dapat dikemukakan dalam filsafat sejarah adalah struktur mendasar atau esensi dasar apa yang menyebabkan sejarah (masa lampau) itu menjadi ada atau hal-hal mendasar apa yang menyebabkan sesuatu itu terjadi atau berubah. Filsafat sejarah membicarakan hakekat sejarah atau esensi dasar sejarah.
Hingga kini masih terjadi perdebatan antara filsafat sejarah dan teori sejarah. Di Negeri Belanda orang lebih suka kepada istilah filsafat sejarah, sebaiknya di Jerman lebih menyukai istilah teori sejarah. Tetapi menurut F.R Ankersmit, penulis buku “Refleksi Tentang Sejarah”, mengatakan bahwa rupanya tak ada satu cabang ilmu yang dapat dinamakan teori sejarah atau sejarah teoritis.
Sejarah dalam kerangka filosofis adalah sejarah dalam pengertian filsafat sejarah. Filsafat sejarah mengandung dua spesialisasi. Pertama, sejarah yang berusaha untuk memastikan suatu tujuan umum yang mengurus dan menguasai suatu kejadian dan seluruh jalannya sejarah. kedua, sejarah yang bertujuan untuk menguji dan menghargai metode ilmu sejarah dan kepastian dari kesimpulan-kesimpulannya.


E. N. S. I. E. Filsafat I, (t. tp: t. th) HLM. 3-5 dalam Ali Maksum. Pengantar Filsafat: Dari Masa Klasik Hingga Postmodernisme. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media. 2011. Hlm. 34-35.
Zainab Al Khudairi, Filsafat Sejarah Ibn Khaldun, terj. Ahmad Rofi Usmani. Bandung: Pustaka, 1987, hlm. 54, dalam Ajat Sudrajat,Diktat Filsafat Sejarah, 2011,Yogyakarta: UniversitasNegeri Yogyakarta.
Ibid., hlm. 102.
Ibid
Murthada Muthahhari, dalam buku Wacana Dakwah Kontemporer,  Purwokerto: Pustaka Pelajar , STAIN Purwokerto press, 2006, dalam jurnal Ibda, Jurnal Studi Islam dan Budaya.

post by abdul karim nurdin
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar